Gimana Kalau judulnya “Antara Es Unyil dan Indomobil Group” (dedicated for all fresh graduate)

Posted on 14 Juli 2009. Filed under: Hiburan | Tag:, , , , , |

Hari ini minggu 12 juli 2009, saya merasa perlu menikmati hari libur ini dengan maksimal karena di hari-hari lainnya saya harus lari kencang mengejar target Purchase Order (PO)yang diberikan perusahaan, oya.. beberapa teman bertanya ke saya menyangkut pekerjaan yg sudah saya geluti 3 tahun ini “kamu kan sarjana hukum, kenapa bekerja didunia marketing, kenapa gak jadi pengacara saja” gak jelas ekspresi dari pertanyaan teman saya ini, bertanya, mencibir atau kagum, dalam hati saya berkata “ekspressssiiinya…mannnnnaaaa…” tapi yg saya tangkap, dia memang ingin tahu, oke lah saya jelaskan pelan-pelan. Pertama saya bilang saya dibesarkan dari keluarga pebisnis ayah saya dulu ..duluuuuu banget adalah tukang jual-beli kayu log, dulu saya masih kecil jadi gak tau apakah ayah saya ini termasuk pelaku ilegal loging atau bukan yg jelas seingat saya ayah saya dulu sering bilang gini ‘ceng. . . Mun maneh hayang gawe di bank ulah mikir jadi pagawe bank tapi pikirkeun kumaha carana boga bank’ itu dalam bahasa sunda karena memang ayah dan saya aseli urang sunda artinya gini ‘ceng. . . kalau kamu ingin kerja di bank jangan berfikir jadi pegawai bank, tapi berfikirlah gimana caranya punya bank’. waktu kecil saya sering disuruh berjualan es unyil (itu loh es cepe’an yg bungkusnya ada gambar unyilnya, ingat kan ?) setiap kali ada acara kawinan atau sunatan dikampung saya tidak pernah absen berjualan. Sebelum saya berangkat jualan ayah saya selalu bilang (pake bahasa indonesia aja ya biar gak usah nerjemahin lagi), Ayah bilang ‘kamu harus jual sampai habis, baru boleh pulang’ setiap kali ayah saya mengucapkan kata-kata ini saya selalu berfikir jangan-jangan ayah saya gak sayang sama saya… Tapi oke lah saya berangkat dan yang terpenting adalah karena rasa takut saya gak boleh pulang tadi saya selalu pulang dengan termos es kosong, barang dagangan saya selalu habis terjual. Belakangan saya baru tau kalau seseorang dibebani target dan punya resiko yg besar jika tidak mencapai target maka dia akan berusaha sekuat tenaga bahkan kemampuannya menjadi jauh lebih besar dari yang diperkirakan.
bukan hanya saat ada acara kawinan dan sunatan saja saya berjualan es unyil, dulu..kalau anak2 lain berangkat sekolah dikasih uang jajan kalo saya nggak, justru berangkat sekolah dikasih 1 termos es unyil untuk dijual di sekolahan, kalau ingat masa-masa masih ngumpul sama orang tua kadang saya juga bertanya-tanya sendiri kenapa saya kuliah di Fakultas Hukum??? Kenapa gak di fakultas ekonomi!!! Oh iya saya dulu memang gak mau masuk Fakultas Ekonomi karena saya fikir di fakultas itu pasti banyak pelajaran itung-itungannya, banyak matematikanya dan saya benci matematika ! Alih-alih mendingan saya ambil Fakultas Hukum, kan gak ada kali-kaliannya, eeehh..ternyata di fakultas hukum saya ketemu mata kuliah Hukum Waris yg isinya kali-kalian, bagi-bagian dan tambah-tambahan trus mendekati lulus saya juga terpaksa harus belajar bagi-bagian dan tambah-tambahan karena memang orang hukum itu harus tau cara nambah-nambahin pasal utk tersangka, dan bagi-bagi angpau dari tersangka..hahahaha…

Kembali ke lapppp toppp….
Sampai mana ya tadi…. ??? Oh iya iya.. Akhirnya saya masuk Fakultas Hukum, nah ternyata kalau ingin jadi praktisi, alumni fakultas ini pun harus menguasai dua hal yaitu pemasaran dan penjualan. Menurut saya, sekali lagi ini menurut saya…yang gak kuliah di fakultas ekonomi, ‘pemasaran’ adalah upaya mendapatkan permintaan. Dan ‘penjualan’ adalah upaya meningkatkan permintaan menjadi permintaan yang lebih besar, saya yakin seyakin yakinnya Ruhut sitompul, OC Kaligis, Hotman Paris Hutapea dan Ersa Syarif bukan pengacara terhebat di negeri ini tapi knapa mereka bisa kaya raya dan terkenal nah jawabanya ya itu tadi… Doi piawai ‘memasarkan diri’ dilayar kaca dan menjadikan klien menjadi klien-klien, klien-klien dan klien klien klien klien…pokoknya jadi banyak klien lah…

Atas dasar pemikiran diatas saya bertanya ke diri saya ‘knapa saya gak berbisnis aja, jualan gitu lah… Toh smua pekerjaan juga gak akan lepas dari jual menjual’ oh iya saya hampir lupa, ada teman saya yg protes dia bilang tidak semua pekerjaan berhubungan dengan jual-menjual, contohnya pegawai negeri, dan pegawai administrasi. Ahh saya bilang sama saja ‘pegawai negeri juga kalo gak bisa menjual mana bisa naik pangkat, pegawai administrasi juga gitu kalo gak bisa menjual mana bisa berkarier, eitttssss… Tapi menjual apa dulu !! Ya mungkin menjual profesionalisme ke atasannya, menjual kemampuannya ke perusahaan… Aaatauuu… Menjual harga diri.. Ah gak tau lah pokoknya pasti mereka juga jualan.

Terlepas dari itu semua toh ilmu hukum yg saya miliki juga kompatible dengan apapun yg saya jalani, ya setidaknya saya tau kalau begini resiko hukumnya bagaimana, kalau begitu resiko hukumnya apa, apalagi pekerjaan saya saat ini bukan menjual barang tapi menjual jasa, ya !… Jasa pembiayaan… bahasa sederhananya ‘tukang kredit’ bayangin saja kalo saya ngasih kredit ke orang yg salah, wah berapa banyak uang perusahaan akan hilang. Anggap saja jika 1 aplikasi kredit yg saya setujui nilainya 10juta dan jika target saya sebulan 200jt taruhlah 1% saya salah kasih kredit berarti dalam satu bulan 20jt uang perusahan akan melayang, trus kalikan 3tahun masa kerja saya..waaaaaaaa….ndak tau deh..! Bisa-bisa ngedekem di hotel prodeo Hiiiiiiiii…….amit..amit….jabang cewek seksi……

Lebaran taun kemaren waktu saya pulang kampung, saya bilang ke ayah saya..”maafin anakmu bah..aku belum bisa bikin perusahaan pembiayaan sendiri” ayah saya bilang “gak apa-apa yang penting kamu gak jualan es unyil” hufffff… Walaupun sekedar selorohan ayah dan anak tapi jujur saya bangga dengan ayah saya yg telah banyak memberi pelajaran hidup, ayah saya yg tidak pernah memaksa saya untuk jadi pegawai negeri sipil, untuk jadi hakim, jadi jaksa, atau jadi pengacara… Thanks dad…

Udah ah.. Mau menikmati hari libur dulu… Zzzzzzz…zzzzzz….zzzzzzz…..

Make a Comment

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d blogger menyukai ini: